Kembali RSUD Balaraja, Kecewakan Masyarakat dan Tolak Pasien Faskes BPJS

    Kembali RSUD Balaraja, Kecewakan Masyarakat dan Tolak Pasien Faskes BPJS

    TANGERANG - Sungguh malang nasib Jaenudin, warga Kampung Gudang RT 004/005 Desa Pasirnangka Kecamatan Tigaraksa Kabupaten Tangerang, yang ditolak mentah - mentah oleh oknum petugas Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Balaraja. Padahal malam itu (11/12/2021) kondisinya, sangat membutuhkan sekali penanganan pertama dari tim medis.

    Hingga akhirnya Keluarga terpaksa harus membawa pulang kembali Jaenudin, lantaran pasien dianggap tidak mendapatkan pelayanan yang baik dan tidak ada indikasi untuk rawat inap, dengan berbagai alasan Classic pada Sabtu malam (11/12/2021).

    Vixion 2017 Full Modif Keren
    market.biz.id Vixion 2017 Full Modif Keren
    4% Rp 25.000.000
    Beli sekarang!

    Sementara itu, Endang Dajjal perwakilan keluarga pasien yang juga selaku RW terpaksa menerima dengan baik keterangan dokter jaga Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUD Balaraja terkait kondisi pasien yang belum ada indikasi rawat inap. Namun merasa kecewa dengan pelayanan petugas di RSUD Balaraja, " tegasnya

    Menurut Endang Dajjal saat menceritakan  kepada para Awak Media mengatakan, bahwa Tati, istri pasien (red. Jaenudin) mendapatkan perlakuan pelayanan yang kurang baik oleh petugas tim medis di RSUD tersebut, " jelasnya

    Saat menerima pasien bernama Jaenudin, ia bersama anaknya harus mendapat keterangan yang tidak tepat, bahkan cenderung menyepelekan. Bahkan istri pasien juga mengaku menyesal telah membawa suaminya ke RSUD Balaraja, jika akhirnya akan mendapat perlakuan yang terkesan membedakan pasien, " terangnya

    “Memang sebelum ke RSUD Balaraja, Kami bersama keluarga Pasien membawa ke RS Metro Hospital atas rujukan dari Klinik Omega, disana pasien mendapat penanganan, namun karena adanya kekurangan Alat Medis, maka pihak RS Metro Hospital menyarankan untuk ke RSUD Balaraja saja, " terangnya kepada Awak Media (12/12/2021)

    Dari situ, saja lanjut Endang Dajjal, pihak keluarga segera memutuskan untuk membawa ke RSUD Balaraja, namun sesampainya di ruang UGD, pasien disuruh menunggu. Dan setelah Dokter jaga di RSUD memeriksa dan membaca Surat Rujukan, dokter itu mengatakan, bahwa kamar sudah penuh, " jelasnya

    “Bahkan sang oknum Dokter jaga juga bilang, jika pasien tetap mau memaksa dirawat harus membayar Administrasi dengan "Cash" bukan dengan Faskes (Fasilitas Kesehatan) atau BPJS, ” menirukan Tati sang Istri pasien

    Akan tetapi yang membuat Saya kaget disini, Oknum petugas jaga di RSUD Balaraja juga mengatakan, bahwa kartu BPJS nya dianggap tidak berlaku. Hingga pihak keluarga penasaran mencoba bertahan dan minta kejelasan alasan tersebut, namun hingga waktu 4 jam tidak ada penjelasan yang bijak, tapi pihak keluarga masih mencoba terus untuk bertahan di halaman Parkir RSUD Balaraja, " ucap Endang Dajjal

    WARTAMADRASAH.COM
    market.biz.id WARTAMADRASAH.COM
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Hal ini sangat ironis dan yang lebih menyakiti perasaan dirinya dan keluarga pasien, seorang oknum security RSUD yang berjaga pada malam itu, malah menunjukan sikap Arogannya dan mengusirnya, saat melihat keluarga pasien masih berada di lingkungan Rumah Sakit, " tuturnya.

    “Kan sudah disuruh pulang kenapa masih disini?, dan tetap ditahan tidak diperbolehkan masuk Rumah Sakit, ” terang Tati, menirukan ucapan Security RSUD.

    Saat dikonfirmasi melalui selulernya, Humas RSUD Balaraja, Dr Aang Sunarto menyampaikan, pihaknya membantah tidak pernah  membedakan pasien yang umum maupun yang memakai BPJS.

    “Saya sudah cek ke manajer yang bertugas, pasien tersebut tanda vitalnya baik, tekanan darah normal, nadi normal dan saturasi oksigen normal. Keluhannya mungkin karena magh jadi tidak ada indikasi untuk rawat inap, " terangnya

    Bahkan disarankan untuk datang saja ke Poliklinik penyakit dalam sesuai dengan rujukan yang didapat dari klinik Omega, begitu bang, penjelasannya, ” jelas Dr Aang.

    “Iya bang pasiennya dapat rujukan dari klinik Omega ke rumah sakit untuk ketemu dokter penyakit dalam di Poli penyakit dalam, bukan ke IGD, Nampaknya memang gak ada gawat darurat bang, nanti bisa periksa ke Poli penyakit dalam saja, ” pungkasnya

    Terkait hal itu H.Retno Juarno selaku Ketua LSM Kompak (Komunitas Masyarakat Pemberantas Korupsi) Kabupaten Tangerang mengatakan kepada Awak Media tentang banyaknya keluh kesah terkait pelayanan RSUD Tobat Balaraja yang kurang baik

    Menurutnya, "Ini sudah bukan barang baru lagi, jika sistem informasi dan pelayanan disana "Amburadul, " Bahkan terkesan "Ada uang, ada pelayanan dan ada kamar, " jelas H.Retno Juarno

    Oleh karena itu Atasnama Lembaga LSM KOMPAK, Kami akan minta kepada Bupati Tangerang, untuk segera mengevaluasi kinerja manejemen RSUD Balaraja serta kepada Direktur atau Direksi RSUD Balaraja  tersebut bersikap tegas terhadap para oknum bawahannya terutama, Bidang Pelayanan agar jangan terkesan memperjelas bahwa RSUD Balaraja, "Orang Miskin di Larang Sakit, " tutur Retno mengakhiri

    OPOSISI.CO.ID
    market.biz.id OPOSISI.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    (Sopiyan)

    Tangerang Banten
    Sopiyan hadi

    Sopiyan hadi

    Artikel Sebelumnya

    Serah terima Siswa Latja Diktuk BA Polri...

    Artikel Berikutnya

    Terkait Pemberitaan Taman Sepatan Grande,...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Afrizal

    Afrizal verified

    Postingan Bulan ini: 506

    Postingan Tahun ini: 1853

    Registered: May 25, 2021

    Syafruddin Adi

    Syafruddin Adi verified

    Postingan Bulan ini: 473

    Postingan Tahun ini: 2417

    Registered: Apr 8, 2021

    Indra Gunawan

    Indra Gunawan verified

    Postingan Bulan ini: 181

    Postingan Tahun ini: 654

    Registered: Nov 15, 2021

    KODIM SURABAYA TIMUR

    KODIM SURABAYA TIMUR verified

    Postingan Bulan ini: 154

    Postingan Tahun ini: 553

    Registered: Oct 4, 2021

    Profle

    Narsono Son verified

    Lagi, Layanan Publik Kemenkumham Diapresiasi Menpan RB
    Lapas Narkotika Purwokerto Ikuti Bimtek Pengisian Pencatatan E-Tendering dan E-Kontrak 
    Tenaga Kesehatan Lapsustik Purwokerto Ikuti Pelatihan BTCLS
    Lapas Pasir Putih Ikuti Kegiatan Launching Kumham CSIRT, Secara Virtual

    Rekomendasi

    Maraknya Depot Jamu di Kabupaten Tangerang Menjual Miras Tanpa Izin
    Ombudsman RI Temukan Potensi Maladministrasi Dalam Proses Peralihan Pegawai BRIN
    Pangdam III/Siliwangi Sambut Kepulangan Prajurit Yonif 315/Garuda, Satgas Satuan Organik di Wilayah Papua
    Pengelolaan Absensi Manual vs Pengelolaan Absensi Online Berbasis Web dan Mobile, Mana yang Cocok bagi Perusahaan?
    Warga Pantura Tangerang Tuntut Hakim Tolak Praperadilan Jimmy Lie

    Ikuti Kami